Beranda > Baca Aja, CurHat, Presiden, Renungan > Hujan angin kemarin -Yudho&Kolo?

Hujan angin kemarin -Yudho&Kolo?

Kemarin itu tak seperti biasanya, biasanya duduk manis di meja, ga pernah kemana2 hehe saya ‘mengawal’ bu Jeanne untuk tugas kantor ke daerah Tanjung Priok.

Dari kantor jam 12.30 siang di Bintaro cuaca cukup bersahabat, matahari bersinar cerah. Kita berdua pun berharap tidak ada kejadian yang akan menghalangi perjalanan kita *uhuhu.. bahasanya…**. Lewat tol, lurus dan lurus… pondok aren, pondok indah, tengah kota menuju cawang, arah tanjung priok. Di tol Gatot Subroto terlihat langit mulai mendung… dan semakin mendung, dan… hujan deras akhirnya mengguyur ibu kota.

Kita masih berada di atas tol Ahmad Yani (?), pokoknya dari atas tuh kelihatan gedung Otorita Batam, hujan turun semakin deras, kilat menyambar-nyambar, dan angin tuh kuenceng banget, soalnya pohon2 kelihatan goyangannya..aduh..syerem banget!! Supir taxi kita sampai melafazkan ayat kursi, saya dan bu Jeanne juga masing2 berdoa sambil liat2an… Mobil2 jalan lambat sekali dengan menyalakan lampu hazard. Jalanan hampir tidak kelihatan! Sempat melihat taxi yang berhenti dipinggir kanan jalan, masih menyalakan lampu hazard, setelah kita melewati taxi tersebut, ternyata bagian depannya ringsek! Mungkin menabrak sesuatu, tapi belum sempat diderek sehingga membuat jalan tersendat. Sekitar 10 menit berada dalam situasi seperti itu, lambat laun hujan reda, dan sampai di tanjung priok hanya rintik2 kecil. Thanks God!

1.45 siang, masuk dalam gedung, menunggu sebentar, jam 2 siang meeting dimulai, selesai pukul 3 sore. Sempat berbincang dengan peserta meeting yang lain, katanya di HI ada baliho iklan yang roboh. Ada juga salah satu peserta meeting yang tidak bisa datang karena jalanan macet sekali (untung kita lewat tol terus).

Pulang dari tg. priok menuju bintaro, jalan ramelan alias rame lancar, hujan sudah berhenti, dan terlihat aspal jalanan sudah mulai mengering (cepat sekali ya??)Sampai kembali di kantor pukul 16.30 sore. Fuihh… Dapat berita dari teman2, katanya memang hujan sangat deras dan angin kencang sekali. Di daerah Rasuna Said banyak pohon tumbang, dan masih banyak lagi info2 lainnya.

Ternyata oh ternyata…ada angin puting beliung melanda jakarta???

Baca di kapanlagi.com, Suku Dinas Pertamanan Jakarta Pusat mencatat sebanyak tujuh pohon tumbang dan delapan pohon lainnya mengalami sempal, setelah diterjang angin kencang yang disertai hujan pada Rabu (14/11) sore.

Kepala Sudin Pertamanan Jakpus, Gunawan Widoyoko, di Jakarta, Kamis, mengatakan, akibat hujan lebat dan disertai angin kencang pada Rabu sore, banyak pohon di wilayah kerja kami yang tumbang dan sempal.“Kemarin, penyebabnya faktor alam karena kami rutin melakukan pemangkasan pada pohon terutama yang sudah berusia tua,” katanya.

Ketujuh pohon itu yang tumbang, antara lain, berada di Jalan Tambak sebanyak tiga pohon angsana, Jalan Raden Saleh satu pohon bacang, Jalan Besuki satu pohon angsana, Jalan Subang satu pohon tanjung, dan Matraman Dalam satu pohon bacang.Sedangkan pohon yang sempal atau ranting-rantingya patah, yakni, satu pohon karet di Jalan Borobudur yang menimpa pagar salah satu rumah dan kabel telepon, dua pohon angsana di Jalan Raden Saleh, satu pohon angsana di Jalan Besuki, satu pohon beringin di Jalan Amir Hamzah, satu pohon angsana di Jalan Proklamasi, dan dua pohon mahoni di Jalan Latuharhari.

Hmmm… agak OOT nih, apakah ada hubungannya dengan Yudho dan Kolo (lagi)??? 

Ada yang menarik dengan nama pasangan pemimpin bangsa ini, Susilo Bambang Yudhoyono dan Jusuf Kalla. Kata ‘Yudho’ dan Kalla=Kala=Kolo dalam masyarakat Jawa sungguh berarti.Yudho berarti perang, dimana pasti banyak jatuh korban jiwa dari kedua belah pihak. Sedang Kala adalah musibah, bencana yang juga memakan korban jiwa dan harta, hingga sebagian masyarakat Jawa memandang perlu melakukan ruwatan untuk menghindari sergapan kesialan dari sang Kala.

ruwatan bersama 😛

Waduh…. apakah kita, bangsa Indonesia juga perlu mengadakan ruwatan untuk terhindar dari bencana2 selanjutnya???

Iklan
Kategori:Baca Aja, CurHat, Presiden, Renungan Tag:
  1. November 15, 2007 pukul 1:50 pm

    ya klo semua orang mikir perang dan kena bencana ya bakalan gitu, buktinya tetep aja ada orang yg ongkang2 kaki tuh, liat aja diskotek tetep santai2 aja, yg korupsi jg ga sadar2 … ga ngaruh

    @fixshine
    iya sih… piss ah 🙂

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: