Beranda > Baca Aja, CurHat, Info, Kesehatan > Jangan kurus ya…

Jangan kurus ya…

Akhir2 ini hampir semua teman saya berkomentar :

“Toet, loe kok kurus banget sih?”

Nah, ini dia, pertanyaan yang belum saya temukan jawabannya. Saya sendiri juga heran kenapa berat badan saya lama-lama turun?

“Toet, patah hati ya? jangan sampe segitunya dong, udah, lupain aja…” >> bo’ hari gini masih melow2? udah terkubur dalem2 deh, i’m happy being single!

“Badan udah kurus gitu jangan pake diet2 lagi deh!” >> nah, ini lagi, berat cuma berkisar 43-47 kg kok pake diet2… yang bener aja…

“Elo, ditinggal married ampe segitunya… Nyantai aja lagi.” >> iya sih, bener ditinggal married, tapi bukan itu kok alesan jadi kurus… 😛

“Jangan2 loe bulimia?? Atau coba2 pake narkoba ??????” >> what????? no way bus way deh…. Kepikiran aja enggak.. ihhhh

“Ehmm… gue tau, pasti gara2 loe naek motor, trus kan kena angin, nah sebenernya badan loe *udah berisi*, cuma karena tiap hari kena angin karena naek motor, makanya tuh badan kekikis abis… :-D” >> kaya’nya alesan terakhir ini nih yang mendekati kenyataan 🙂

Hmm… banyak alasan yang diajukan, tapi teteup aja nggak ada satu jawaban yang pasti.

Oke, sekarang saya akan menuliskan cara2 apa saja yang telah saya lakukan untuk menaikkan berat badan :

1. Minum susu >> Katanya tiap malem mo tidur minum bisa bikin tidur pules en nggemukin badan, tapi yang ada, tidur pules iya, berat badan tetep aja ga nambah

2. Banyak tidur >> Wah, saya nih termasuk *pelor* alias nempel molor, jadi ga usah disuruh tidur juga otomatis langsung .. 😛

3. Minum obat gemuk >> Nutrimax udah, obat cina udah, ngantuk iya, badan tetep papan!!!

4. Olah raga >> ini yang kurang nih kaya’nya… ga rutin, mungkin perlu digalakkan lagi

5. Makan banyak >> gimana mau makan banyak kalo nafsu ga ada….

Iseng2 searching di Yahoo… eh, nemu ini nih…

perlu dibedakan bahwa menaikkan BERAT BADAN berbeda dengan “PENGEN GENDUT” dan “PENGEN BEROTOT”… jadi pada kalimat yg saya sebutkan tadi ada 3 keadaan pastinya.

untuk berat badan, rumusnya sederhananya = pemasukan (intake/asupan yg masuk) > pengeluaran (aktivitas yg membakar kalori).

apa saja asupan yg perlu masuk?
semua yg berkalori tinggi (biasanya tingginya karbo dan gula sebanding dengan tingginya kalori makanan tersebut)

aktivitas seperti apa yg ‘aman’?
perlu kita perjelas bahwa kebutuhan pasokan energi yg diperlukan tubuh untuk melakukan sebuah aktivitas (tidur pun sebuah aktivitas) diambil dari asupan yg kita makan, apabila asupan tersebut kurang, dan aktivitas kita sangat tinggi, maka tubuh akan mengambil otot untuk dibakar dan dijadikan energi, sehingga semakin kurus lah kita.. (seperti saya dulu tentunya)

bagaimana kita menyikapinya?
secara sederhana bisa kita rumuskan yaitu:

– makan lebih banyak (mengacu pada apa tujuan anda)
– olahraga yg cukup (utk membakar asupan yg masuk agar tidak menjadi lemak, melainkan menjadi energi dan meningkatkan metabolisme tubuh yang akan menyempurnakan penyerapan makanan masuk pada usus)
– tidur lebih lama (ya, tidurlah, tidak ada yg menyangkal bahwa tidur itu penting, dan menyehatkan)

setidaknya secara sederhananya seperti itu, untuk yg lebih kompleks mungkin ada pada topic tersendiri.

OK…mari kita coba…. dan kita liat hasilnya… Ditunggu ya… 😀

 

Iklan
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: