Beranda > CurHat, Info, Motorcycle > 31/01/08 : Ban Depan Bocor

31/01/08 : Ban Depan Bocor

Selamat pagi!

Pagi-pagi sudah hujan. Siap-siap untuk berangkat lebih pagi. Benar saja, di “bottle neck” Joglo, mobil & motor berebutan untuk jalan. Apalagi motor-motor yang mengambil jalur kanan dan juga mengambil jalur lawan arah, membuat keadaan tambah semrawut. Saya? Mengambil jalur paling kiri *cari aman*.

Hampir sampai di tujuan, kok kaya’nya motor goyang-goyang ya? Masuk parkiran goyangan tambah hebat. kenapa ya? Aduh… yayang Nouvo-ku kenapa cih? Parkir, lepas semua atribut, liat kaca *narsis mah teteup*, cek motor. Ahhhhhhh!!!! BAN DEPAN KEMPES!!! Gimana nih gimana dong?

Untungnya selalu bawa cadangan ban dalam. Tapi…. nambal dimana nih? Untung ban depan yang bocor. Kalau ban belakang? Susah-susah gampang!

Sekali waktu ban belakang saya kempes (sudah beberapa kali sih… maklum, long way to go, jalur kantor yang dulu ekstrem bo’)

  1. Ban belakang kempes, tapi tidak harus ganti ban dalam. Ini mudah, tidak usah copot knalpot, tinggal ditambal, pasang, dan beres.
  2. Ban belakang kempes, dan ban dalam harus ganti. Nah.. ini yang repot… ada 2 versi nih…
  • Ada tukang tambal ban yang sudah bilang bisa dan bongkar knalpotnya, eh dia akhirnya nyerah karena ga bisa ganti! Knalpot sudah dilepas, dan dipasang lagi karena ga bisa ngganti tuh ban dalem. Parah ga’ sih tuh. Jadi dia hanya tambal tuh ban dalam dan bilang sama saya : “Semoga tambalannya kuat ya Mbak, besok dibawa saja ke bengkel besar untuk ganti ban dalamnya!” Wahhhh… yuk mareee!
  • Tukang tambal ban yang bongkar dan ganti ban dalam. Berhasil!! Tapi… kok kaya’ ga sreg ya hati ini… Satu hari… seminggu ke depan…. ban belakang terasa bergoyang-goyang. Saya cek ke bengkel, dan ternyata : Roda belakang kendor!!! Kata mekaniknya, “Wah mbak, untung pas lagi jalan rodanya ga copot.” What??? perumpamaan yang mengerikan!
  • Bongkar dan ganti ban dalam. Sukses!!! Ga ada masalah *Fuih… akhirnya…*

Nah, berdasarkan pengalaman-pengalaman diatas, saya masih bisa bilang UNTUNG *dasar Jawa*. Kenapa untung? karena yang bocor itu ban depan, jadi bongkarnya lebih gampang. Cuma  masalahnya, dimana ada tambal ban terdekat dari Graha Niaga?

Stengah 6 sore acara selesai, turun ke parkiran, beuh… parkiran masih penuh dengan jejeran motor-motor.  Waduh.. gimana cara ngeluaring motor-kyu diantara “lautan” motor-motor itu ya? Panggil tukang parkirnya dong ah :p

“Mbak, itu bannya bocor ya?”

“Iya nih Pak, tadi pagi berasa aneh, taunya bocor. Dimana tambal ban terdekat ya Pak?”

“Itu, mbak dari sini kan keluar, trus belok kiri ke jalan besar, nah lurus aja jalan, sebelah Plaza ABDA, Summitmas, disebelahnya ada tempat yang ditutup seng-seng… nah disitu Mbak. Deket kok, motornya dituntun aja.’

“Makasih banyak Pak.”

“Sama-sama Mbak.”

Lalu saya membayar parkir dan keluar dari gedung tersebut dengan menyalakan mesin motor, tapi jalannya pelaaaannnnnn biar velg-nya ga rusak.

Ah… ternyata tidak jauh memang, tapi tampaknya ramai. Benar saja, saya melihat didepan saya ada juga yang menuntun motor, sepertinya ban-nya bocor juga, dan setelah sampai, ada sekitar 5-7 motor diparkir. Waduh… semuanya mengalami bocor ban!

Yang menambal Bapak2 sendirian, ga ada yang bantu, peralatan sepertinya seadanya. Dan antrilah saya, dapat urutan ke 3. Saya perhatikan, setelah saya, banyak yang ban-nya bocor juga, sampai2 saya bertanya ke salah satu cowok yg ban-nya juga bocor (dia lebih parah lagi, baru ditambal pagi tadi, eh pas mo pulang kok udah kempes lagi) :

“Mas, kok kayaknya banyak yang bocor ya? udah berapa motor coba?”

“Iya… Nah itu dia, apa sengaja ditaruh “ranjau” atau memang bocor beneran ya?”

Semakin banyak aja jajaran motor yg antri untuk ditambal ban-nya. Total ada 8 motor dalam waktu tak kurang dari stengah jam!

Ah, saya ga mau berprasangka buruk lagi, tiba giliran saya, dicek ban-nya oleh bapak tsb, dan dia berkata bahwa ban dalam harus diganti. Saya pun mengeluarkan cadangan ban dalam (yang selalu saya bawa, karena ukuran ban nouvo yg 14 dan 16, bukan seperti ukuran ban motor biasa yg 17 itu).

“Wah, untung mbak bawa cadangan ya.”

“Iya pak, selalu… biar ga repot kalo ngalamin bocor kaya’ gini”

Trus sambil ngganti ban motor saya, dia curhat kalo sebenernya dia  males kalo nanganin motor Nouvo, soalnya susyah plus ribet. Memang terbukti sih, cukup lama dia ngganti tuh ban, mana udah malem (sekitar jam 7-an) dan ga ada penerangan, dia ga pake senter or lampu bantu, cuma lampu jalan dan lampu gedung aja.

Ah… akhirnya selesai juga… membayar rp 10.000,- dan pulanglah saya dengan keletihan di badan… *halaah… bahasanya…* Bukannya apa2, soalnya tau ndiri kan jalur sudirman-mayestik-kebayoran lama-ciledug raya? Musti punya semangat tinggi dan keinginan yg kuat untuk menerobos jalan! *tuh, udah semakin ngaco ngomongnya, jadi, kita akhiri cerita sampai disini ya…bubyeee*

Iklan
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: