Beranda > Baca Aja, CurHat, Motorcycle, Renungan > Jatoh dari motor

Jatoh dari motor

Saya mo ceritain pengalaman saya jatoh dari motor. Udah beberapa kali sih…

Dulu pertama banget jatoh waktu masih jadi Boncenger alias dibonceng. Waktu pulang kantor sama Pak Ibrahim (temen kantor), motong jalan lewat komplek perumahan yang jalannya bukan aspal, tapi paving block. Tiba2 ada motor kenceng banget dari arah belakang, dan nyerempet kita! Kontan aja kita jatoh, dan tu motor kabur ga keliatan lagi batang motornya *hehe, kalo  orang kan batang hidungnya ya, kalo motor batang apanya??*

Dibawalah kita ke klinik terdekat, dibersihin, kasih betadine dan diperban.

Besoknya saya dipaksa Ibu untuk ke H. Naim, Jl. MPR III Dalam No. 24, Cilandak Barat, Jakarta Selatan untuk diurut karena kaki dan tangan yang keseleo (untung ga ada yg patah). Dan pulang dari sana saya diberi kertas kecil warna kuning    yg isinya pantangan, dilarang makan ikan, ayam, duren, telor, dll.

Trus.. udah punya motor sendiri.. sering sih jatoh, tapi ga gawat, beset2 dikit pake betadine cepet sembuh.

Nah.. yang ini agak lumayan lukanya, jatoh di belokan komplek menuju kantor, ngesot gitu kaya’ Valentino Rossi   , cuma kalo Rossi selamat, nah saya-nya keterusan nglosor nyeret tuh motor. Ga ada hujan ga ada angin gitu! Emang sih kata yang pada nolongin, jalannya licin karena ada truk tanah lewat, jadi banyak ceceran tanah, plus air2 gitu.. jadilah saya datang kekantor terseok2 dengan motor cover depan penyok, setang miring kekanan, celana jins bagian lutut agak terkoyak, jaket bagian siku robek.

Pas sampe dikantor, langsung ditolong, dibuka jaket dan celana *huhu… sementara pake sarung dulu tuh! ampyun deh!* Yak, lutut keseleo, siku berdarah, telapak tangan juga tapi dikit. Langsung salah satu karyawan saya berkomentar, “Aduh Bu… pasti ngebut deh ya?!” Huhu.. dengan meringis kesakitan saya jawab, “Enggak, orang jalan pelan, mbelok, malah keterusan kok 🙂 “. Kemudian luka saya dibersihkan, dan diberi obat Cina namanya Tie Ta Yao Gin   . Gilaaaa… tuh obat cuma kaya’ obat merah aja, tapi baunya kaya’ jamu, dan rasanya periiiiiihhh banget!!!! Bayangin aja luka kita yg berdarah itu ditetesin ni obat, rasanya kaya’ kebakar!! Tapi efeknya sodara2, wihh… ternyata lukanya cepet kering!! Ga sampe 3 hari, luka di kaki dan siku udah kering dan mengelupas. Ga usah repot ganti perban tiap hari, cukup dengan meneteskan obat itu di luka kita.

Dan luka2 karena jatoh dari motor tersebut tidak membuat saya kapok untuk berhenti naik motor 🙂

Pada  liburan panjang 3 hari lalu di bulan Maret 2008, tepatnya tgl 21-22 Maret 2008, saya ikut Touring Spinner Community ke Pelabuhan Ratu. Jalan yang dilalui ternyata benar2 edun, apalagi

mendekati Sukabumi, jalan banyak sekali yang rusak, dan kita ke Pelabuhan Ratu mengambil jalan Cikidang.. huhu… jalannya berkelok  naik turun, bikin pusing, tapi pemandangan bagus…

Sebenarnya saya telah diperingatkan, “Kalau cape dibonceng aja Toet”. Tapi saya bersikeras untuk tetap mengendarai motor saya *kalo kata anak2 sih, saya gengsi..hihi*. Padahal saya masih bersenandung kecil alias nyanyi2 tuh melewati jalanan naik turun itu, nah, ternyata mulai mengalami penurunan stamina, niatnya kaki mau ditaruh di footstep boncengan. (Biasanya kalo naik Yamaha Nouvo kan saya selalu naruh itu kaki di footstep boncengan kalo cape). Pertama mo buka footstep yang kiri.. jadi tangan kiri dikebelakangin ngeraba-raba tuh footstep, dapeet. Nah, mo buka footstep yang kanan agak susyah nih.. bukan kidal soalnya… jalan pun rada oleng2 ke kanan, tapi akhirnya dapet juga!!

Jadilah kaki saya bertumpu pada footstep itu. Ternyata itulah 3 kesalahan fatal saya :

1. Kondisi jalan yang rusak

2. Stamina mulai menurun

3. Kaki bertumpu pada footstep boncengan (jarak footstep boncengan nouvo dekat, jadi tidak begitu berbahaya, kalau spin jauh, itu membuat kondisi tidak seimbang)

Ketika posisi menurun dan ada lubang plus banyak kerikil, saya mencoba menghindar dengan banting stir agak ke kanan, eh… tiba2 gubraaakkkss… srooots!!!! Saya merasa melayang, dan muka saya seperti terbentur keras, dan tidak bisa bergerak! Dalam hati saya berfikir, wah, muka saya ancur nih.

Saya dengar suara teman-teman. “Toetoet jatoh!” “Berhenti!” “Motornya pinggirin!” dan teriakan2 lain, tapi saya ga bisa ngapa2in, asli cuma jadi patung dalam posisi telungkup miring ga jelas. Motor yang menindih saya diangkat. Helm dilepas.

“Toet? Bisa denger? gapapa?”

“Ergghh… Gw ga bisa ngapa2in, ga bisa bergerak nih.”

Teman2 semua lalu membantu sebisa mungkin. Ada  melepas kacamata, membuka sepatu, melepas jaket, dll. Kepala, bahu kanan dan kaki kanan saya terasa nyeri sekali. Setelah dicek, untungnya  muka tidak kenapa-napa, agak memar terkena benturan, kacamata juga ga pecah, jaket robek di bagian bahu dan siku kanan. Karena saya pakai celana lapangan bahan, jadilah saya luka seperti ini

korban-jajal-ilmuehgengsi.jpg

Beberapa penduduk sekitar memberi informasi bahwa ada klinik tak jauh dari lokasi. Dengan meringis menahan sakit, dibawalah saya (naik motor lagi) dibonceng Erol dengan pertimbangan motornya ada magic jar-nya alias ada box-nya biar saya bisa nyender dan ga pegal.

bersambung

Iklan
  1. April 29, 2008 pukul 3:02 am

    ba tututs…….alhamdulillah masih selamat cuma lecet2 aja…! ba…..kalo kemarin saya yg jatuhin orang…….itu stang motor orang nyenggol saya…eh dia terjatuh…….kacian juga sich….!

    @azzam
    iya… tapi yg jatoh terakhir lecet di lututnya “lumayan” juga…:-D
    kamu naek motor juga apa bagaimana? kamunya gapapa? orang yg nyenggol kamu jatoh tapi gapapa juga kan?

  2. antiekuiq
    September 4, 2008 pukul 8:44 am

    Toetoet sang korban gengsi…
    Hehehhee…..

    @antiekuiq
    hush..hush…
    jadi malu saya
    wakakakaks

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: