Beranda > Baca Aja, Info, Kesehatan, Penyakit > Migrain dan Sakit Kepala

Migrain dan Sakit Kepala

Migrain adalah sakit kepala yang menyakitkan, sering disertai dengan mual, muntah, dan kepekaan terhadap cahaya.

Siapa yang Terkena Migrain?

National Headache Foundation memperkirakan bahwa 28 juta orang Amerika menderita migrain. Lebih banyak perempuan dibandingkan laki-laki mendapatkan migrain dan seperempat dari semua wanita dengan migrain menderitas empat atau lebih serangan migrain per bulan; 35% diantaranya mengalami 1 sampai 4 serangan migrain parah sebulan, dan 40% diantaranya mengalami satu atau kurang dari satu serangan migrain parah sebulan. Serangan migrain dapat berlangsung mulai dari empat jam sampai tiga hari. Kadang-kadang, serangan migrain akan berlangsung lebih lama.

 

Apa Penyebab Migrain?

Penyebab pasti dari migrain masih belum diketahui, meskipun migrain terkait dengan perubahan di otak serta penyebab genetik. Orang dengan migrain mungkin mewarisi kecenderungan untuk terpengaruh pemicu migrain tertentu, seperti kelelahan, cahaya terang, perubahan cuaca, dan lainnya.

Selama bertahun-tahun, para ilmuwan percaya bahwa migrain terkait dengan perluasan dan penghambatan/konstriksi pembuluh darah di permukaan otak. Namun, sekarang percaya bahwa migrain disebabkan oleh kelainan yang diwariskan di daerah tertentu di otak.

Ada terdapat “pusat sakit” migrain atau generator di otak. Migrain dimulai ketika sel-sel saraf hiperaktif mengirimkan impuls ke pembuluh darah, menyebabkan pembuluh darah dilarang atau dibatasi, diikuti dengan pelebaran (pengembangan) dan pelepasan prostaglandin, serotonin, dan zat inflamasi lain yang menyebabkan denyutnya menyakitkan.

Apa Pemicu dari Migrain?

Kebanyakan migrain tampaknya dipicu oleh faktor eksternal. Beberapa pemicu yang mungkin adalah:

  • Stres emosional. Ini adalah salah satu pemicu yang paling umum dari sakit kepala migrain. Penderita migrain umumnya sangat terpengaruh oleh peristiwa stres. Selama peristiwa stres, bahan kimia tertentu di otak dilepaskan untuk memerangi situasi tersebut (dikenal sebagai respon “melawan atau mundur”). Pelepasan bahan kimia ini dapat memprovokasi perubahan vaskular yang dapat menyebabkan migrain. Emosi yang tertekan di sekitar stres, seperti kecemasan, kekhawatiran, kegembiraan, dan kelelahan dapat meningkatkan ketegangan otot dan pelebaran pembuluh darah dapat meningkatkan keparahan migrain.
  • Kepekaan terhadap bahan kimia tertentu dan pengawet dalam makanan. Makanan dan minuman tertentu, seperti keju tua, minuman beralkohol, dan penyedap makanan seperti nitrat (dalam pepperoni, sosis, daging makan siang) dan monosodium glutamat (MSG, biasanya ditemukan pada makanan China) mungkin bertanggung jawab untuk memicu mingrain hingga 30%.
  • Kafein. Konsumsi kafein berlebihan atau proses penarikan efek kafein dapat menyebabkan sakit kepala ketika tingkat kafein tiba-tiba turun. Pembuluh darah tampaknya menjadi peka terhadap kafein, dan ketika kafein tidak dicerna, sakit kepala dapat terjadi. Kafein sendiri sering membantu dalam mengobati serangan migrain akut.
  • Perubahan kondisi cuaca. Badai, perubahan tekanan udara, angin kencang, atau perubahan ketinggian semua dapat memicu migrain.
  • Periode menstruasi
  • Kelelahan yang berlebihan
  • Melewatkan jam makan
  • Perubahan pola tidur normal

Migren dan Kondisi yang Terkait

Ada beberapa kondisi medis yang lebih sering terkait dengan Migran, termasuk:

  • Asma
  • Sindrom kelelahan kronis
  • Hipertensi
  • Fenomena Raynaud (terjadi ketika pembuluh darah sempit menyebabkan rasa sakit dan perubahan warna biasanya di jari)
  • Stroke
  • Gangguan Tidur

Apakah Migrain Turun Temurun?

Ya, migrain memiliki kecenderungan untuk menjadi turun temurun. Empat dari lima penderita migrain memiliki riwayat keluarga migrain. Jika salah satu orangtua memiliki riwayat migrain, sang anak memiliki kesempatan 50% memiliki migrain, dan jika kedua orangtua memiliki riwayat migrain, risikonya meningkat mencapai 75%.

Apa Apakah Gejala Migrain?

Gejala-gejala sakit kepala migrain dapat terjadi dalam berbagai kombinasi dan mencakup:

  • Sakit kepala yang memukul atau berdenyut, yang sering berawal sebagai rasa nyeri dan berkembang menjadi rasa sakit berdenyut-denyut. Rasa sakit biasanya diperparah oleh aktivitas fisik. Rasa sakit dapat bergeser dari satu sisi kepala ke sisi yang lain, atau dapat mempengaruhi kepala bagian depan atau merasa seperti sakitnya mempengaruhi seluruh kepala.
  • Sensitivitas terhadap cahaya, kebisingan, dan bau
  • Mual dan muntah, pertu tidak enak, sakit perut
  • Kehilangan nafsu makan
  • Rasa sensasi yang sangat hangat atau dingin
  • Kepucatan
  • Kelelahan
  • Pusing
  • Penglihatan kabur
  • Diare
  • Demam (jarang)

Kebanyakan migrain bertahan sekitar empat jam meskipun yang parah dapat bertahan hingga seminggu. Frekuensi migrain sangat bervariasi antara individu. Umum bagi seorang penderita migrain untuk mendapatkan sakit kepala dua sampai empat kali per bulan. Namun ebberapa orang mungkin mengalami sakit kepala setiap beberapa hari, sementara yang lain hanya mendapatkan migrain sekali atau dua kali setahun.

Jenis-jenis Migrain

Gejala yang menandakan timbulnya migrain digunakan untuk menggambarkan dua jenis migrain.

  • Migrain dengan aura (dikenal sebagai migrain “klasik”)
  • Migrain tanpa aura (dikenal sebagai migrain “umum”)

“Aura” adalah tanda peringatan fisiologis bahwa migrain akan segera dimulai. Migrain dengan aura terjadi pada sekitar 20% sampai 30% penderita migrain. Aura dapat terjadi satu jam sebelum serangan migrain dan bertahan dari 15 menit sampai satu jam. Gejala-gejalanya selalu berlangsung kurang dari satu jam. Aura Visual meliputi:

  • Titik atau lampur terang berkedip
  • Titik buta
  • Pandangan terdistorsi
  • Kehilangan penglihatan sementara
  • Garis bergelombang atau bergerigi

Ada juga aura yang dapat mempengaruhi indra lainnya. Aura ini dapat digambarkan sebagai memiliki “perasaan aneh”, atau orang tersebut mungkin tidak dapat menggambarkan auranya. Aura lain mungkin termasuk telinga berdenging (tinnitis), atau memiliki perubahan bau (seperti bau aneh), rasa, atau sentuhan.

Kondisi-kondisi migrain yang jarang dibawah ini termasuk jenis aura neurologis:

Hemiplegic migrain. Kelumpuhan (hemiplegia) sementara atau perubahan saraf atau indera pada satu sisi tubuh (seperti pelemahan otot). Terjadinya sakit kepala mungkin terkait dengan mati rasa sementara, pusing, atau perubahan penglihatan Migrain Ini perlu dibedakan dari stroke.

Retina migrain. Kehilangan sementara, sebagian atau seluruh penglihatan pada satu mata, disertai rasa nyeri di belakang mata yang dapat menyebar ke seluruh kepala.

Basilar arteri migrain. Pusing, bingung, atau kehilangan keseimbangan dapat mendahului sakit kepala. Rasa sakit sakit kepala dapat mempengaruhi bagian belakang kepala. Gejala ini biasanya terjadi tiba-tiba dan dapat dikaitkan dengan ketidakmampuan untuk berbicara dengan benar, telinga berdenging, dan muntah. Jenis migrain ini sangat terkait dengan perubahan hormonal dan utamanya mempengaruhi wanita dewasa muda.

Status migrainosus. Sebuah jenis migrain yang langka dan parah dan bisa berlangsung 72 jam atau lebih. Rasa sakit dan mual yang begitu kuat sehingga orang yang memiliki jenis sakit kepala ini sering perlu dirawat di rumah sakit. Obat-obat tertentu, atau proses penarikan efek obat, bisa menyebabkan sindrom migrain jenis ini.

Ophthalmoplegic migraine. Sakit di sekitar mata, termasuk kelumpuhan pada otot sekitar mata. Ini adalah kondisi darurat medis, karena gejala jini uga dapat disebabkan oleh tekanan pada saraf di belakang mata atau pembengkakan pembuluh darah. Gejala lain dari ophthalmoplegic migraine yaitu kelopak mata murung, penglihatan ganda, atau perubahan penglihatan lain. Untungnya, ini adalah migrain yang jarang.

Migrain tanpa aura lebih umum, terjadi pada 80% sampai 85% dari penderita migrain. Beberapa jam sebelum timbulnya sakit kepala, orang tersebut dapat mengalami gejala yang tidak jelas, termasuk:

  • Kegelisahan
  • Depresi
  • Kelelahan atau kelelahan

Bagaimana Migrain Diobati?

Tidak ada kesembuhan untuk migrain. Namun, ada banyak obat tersedia untuk mengobati atau bahkan mencegah beberapa migrain. Beberapa orang mungkin juga mengurangi frekuensi migrain dengan mengidentifikasi dan menghindari pemicu yang menyebabkan migrain seperti minum anggur merah atau tidur terlalu sedikit (lihat pemicu di bagian atas).

  • Penghilang rasa sakit. Obat-obatan generik sering efektif untuk beberapa orang dengan migrain. Bahan utama dalam menghilangkan nyeri adalah obat ibuprofen (misalnya, Motrin), aspirin, asetaminofen (Tylenol), dan kafein. Berhati-hati saat mengambil obat penghilang rasa sakit generik karena kadang-kadang mereka dapat berkontribusi untuk menyebabkan sakit kepala, atau terlalu sering menggunakan mereka dapat menyebabkan sakit kepala susulan atau masalah ketergantungan obat. Jika Anda mengambil obat penghilang rasa sakit generik lebih dari tiga kali seminggu atau setiap hari, sudah saatnya Anda ke dokter. Dokter dapat menyarankan obat resep yang mungkin lebih efektif.
  • Obat anti mual. Dokter dapat meresepkan obat untuk menghilangkan rasa mual yang sering menyertai migrain.
  • Obat-obatan Abortif (menghentikan migrain). Ada beberapa obat khusus yang jika digunakan pada gejala pertama dari migrain, dapat menghentikan proses yang menyebabkan sakit kepala. Obat-obatan ini juga dapat menghentikan rasa sakit dari sakit kepala itu sendiri. Dengan menghentikan proses sakit kepala, obat-obatan ini membantu mencegah gejala migrain, termasuk nyeri, mual, sensitivitas cahaya, dan lain-lain. Obat ini bekerja dengan menyempitkan pembuluh darah, membawa kembali ke keadaan normal, dan menghilangkan rasa sakit yang berdenyut-denyut.
  • Obat-obatan Pencegah (penangkal). Ketika sakit kepala yang parah, terjadi lebih dari dua atau tiga kali sebulan, dan secara signifikan mengganggu aktivitas normal, maka dokter Anda mungkin meresepkan obat pencegahan. Obat pencegahan mengurangi frekuensi dan keparahan sakit kepala dan umumnya dikonsumsi secara teratur, setiap hari.
  • Biofeedback. Biofeedback membantu orang belajar mengenali situasi stres yang memicu migrain. Jika migrain muncul perlahan-lahan, maka  banyak orang dapat menggunakan biofeedback untuk menghentikan serangan sebelum menjadi serangan total.

Semua perawatan diatas harus digunakan dibawah bimbingan spesialis sakit kepala atau dokter yang mengerti mengenai perawatan migrain. Seperti obat apa pun, sangat penting untuk berhati-hati mengikuti petunjuk label dan saran dokter Anda.

Apakah Migrain dapat Dicegah?

Ya, migrain dapat dicegah. Anda dapat mengurangi frekuensi serangan migrain Anda dengan mengidentifikasi dan kemudian menghindari pemicu migrain. Anda dapat melacak pola sakit kepala Anda dan mengidentifikasi pemicu sakit kepala dengan menggunakan buku harian sakit kepala.

Mengingat apa yang dimakan sebelum serangan dapat membantu Anda mengidentifikasi makanan yang menyebabkan migrain Anda dan membuat perubahan pola makan yang diperlukan untuk menghindari pemicu ini di masa depan.

Manajemen stres dan teknik coping, serta latihan relaksasi, dapat membantu mencegah atau mengurangi keparahan dari serangan migrain.

Wanita yang sering mendapatkan migrain di sekitar periode menstruasi mereka dapat mengambil terapi pencegahan ketika mereka tahu waktu menstruasi sudah dekat.

Penderita migrain juga tampaknya mengalami serangan lebih sedikit ketika mereka makan secara teratur dan mendapatkan istirahat yang cukup. Olahraga teratur dan secukupnya, juga dapat membantu mencegah migrain

Sumber Berita: WebMD

Artikel diambil dari : dokita.co

  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: