Archive

Posts Tagged ‘Ban bocor’

Motor Mogok, didorong = Disetut (Terimakasih SINYO!)

Mei 21, 2008 1 komentar

Pada hari rabu minggu kemarin saya mendapat tugas jaga di daerah Sudirman, tepatnya di Hotel Aryaduta Suites Semanggi, Jakarta. Siang harinya saya teringat ada miscall dari sahabat jaman kuliah, Tessa. Saya pun menghubungi dia. Disepakati saya, Tessa, Rina dan Asti bertemu di Plaza Senayan sehabis pulang kantor.

Jam 5 sore acara selesai, saya mengemasi barang2 dan segera meluncur ke Plaza Senayan. Dikolong Semanggi tiba2 motor saya mogok! Huaduuh…ada apa ini.. ada apa ini *gaya indra birowo goyang2in kepala di acara extravaganza*. Posisi saya sedang ditengah, kontan orang2 mengklakson karena kaget, untung saya ga ditabrak. Sayapun segera menepikan motor kekiri. Motor kembali saya coba nyalakan… tidak berhasil, berulang2 saya utak-atik, ga ada hasil. Saya diam sejenak… menarik nafas, dan mencoba menelfon teman. Oki, anak Jakarta Matic Club (sampai sekarang masih menjabat sebagai ketua walaupun sepertinya pergerakan Jakmac sudah semakin melemah). Menurut dia mungkin karburatornya, tapi dia tidak bisa menolong saya karena posisinya sedang berada di bengkel, jauh dari Sudirman. Baca selanjutnya…

31/01/08 : Ban Depan Bocor

Februari 1, 2008 Tinggalkan komentar

Selamat pagi!

Pagi-pagi sudah hujan. Siap-siap untuk berangkat lebih pagi. Benar saja, di “bottle neck” Joglo, mobil & motor berebutan untuk jalan. Apalagi motor-motor yang mengambil jalur kanan dan juga mengambil jalur lawan arah, membuat keadaan tambah semrawut. Saya? Mengambil jalur paling kiri *cari aman*.

Hampir sampai di tujuan, kok kaya’nya motor goyang-goyang ya? Masuk parkiran goyangan tambah hebat. kenapa ya? Aduh… yayang Nouvo-ku kenapa cih? Parkir, lepas semua atribut, liat kaca *narsis mah teteup*, cek motor. Ahhhhhhh!!!! BAN DEPAN KEMPES!!! Gimana nih gimana dong?

Untungnya selalu bawa cadangan ban dalam. Tapi…. nambal dimana nih? Untung ban depan yang bocor. Kalau ban belakang? Susah-susah gampang!

Sekali waktu ban belakang saya kempes (sudah beberapa kali sih… maklum, long way to go, jalur kantor yang dulu ekstrem bo’)

  1. Ban belakang kempes, tapi tidak harus ganti ban dalam. Ini mudah, tidak usah copot knalpot, tinggal ditambal, pasang, dan beres.
  2. Ban belakang kempes, dan ban dalam harus ganti. Nah.. ini yang repot… ada 2 versi nih…
  • Ada tukang tambal ban yang sudah bilang bisa dan bongkar knalpotnya, eh dia akhirnya nyerah karena ga bisa ganti! Knalpot sudah dilepas, dan dipasang lagi karena ga bisa ngganti tuh ban dalem. Parah ga’ sih tuh. Jadi dia hanya tambal tuh ban dalam dan bilang sama saya : “Semoga tambalannya kuat ya Mbak, besok dibawa saja ke bengkel besar untuk ganti ban dalamnya!” Wahhhh… yuk mareee!
  • Tukang tambal ban yang bongkar dan ganti ban dalam. Berhasil!! Tapi… kok kaya’ ga sreg ya hati ini… Satu hari… seminggu ke depan…. ban belakang terasa bergoyang-goyang. Saya cek ke bengkel, dan ternyata : Roda belakang kendor!!! Kata mekaniknya, “Wah mbak, untung pas lagi jalan rodanya ga copot.” What??? perumpamaan yang mengerikan!
  • Bongkar dan ganti ban dalam. Sukses!!! Ga ada masalah *Fuih… akhirnya…*

Nah, berdasarkan pengalaman-pengalaman diatas, saya masih bisa bilang UNTUNG *dasar Jawa*. Kenapa untung? karena yang bocor itu ban depan, jadi bongkarnya lebih gampang. Cuma  masalahnya, dimana ada tambal ban terdekat dari Graha Niaga?

Stengah 6 sore acara selesai, turun ke parkiran, beuh… parkiran masih penuh dengan jejeran motor-motor.  Waduh.. gimana cara ngeluaring motor-kyu diantara “lautan” motor-motor itu ya? Panggil tukang parkirnya dong ah :p

“Mbak, itu bannya bocor ya?”

Baca selanjutnya…

%d blogger menyukai ini: