Archive

Posts Tagged ‘Dear Diary’

Sendu Mendayu-dayu – Biru

Maret 17, 2011 Tinggalkan komentar

Yak, perasaan ini yang sedang bersemayam didalam hati.
Tiba2 saja pengen denger lagu2 metal… eh, bukan melayu total ya… pengen kaya’ dulu jaman SMA kalo lagi suntuk nyetel lagu2nya Gun N Roses… ikutan nyanyi2 ga karuan sambil jejingkrakan ngikutin gayanya Axl Rose pegang mic. Ah those days….

Kalo sekarang? dengerin lagunya sapa ya…. Sempet denger lagu2nya La Luna, trus Rossa, dan lagu2 lainnya, tapi ujung2nya balik lagi ke Gun N Roses, gimana ya, udah cinta mati sama abang Axl ituh:)

Gara2 liat FB teman nih… jadi liat FB seseorang yang belum jadi temen saya… Dulu dia pernah minta add, tapi saya ignore. Lha liat FB teman lagi, eh ada dia, kok jadi malah penasaran… Ah….

Rasa penasaran, rindu, benci bercampur baur bagai adukan cat di toko cat lah pastinya *perumpamaan yg aneh:p*
Seharian berasa feeling blue, bukan film blue loh ya…

Ah…

Seperti nyanyian La Luna

Kau bukanlah yang terbaik untukku
Karna kau tak bisa melumpuhkan hatiku
Kau hanya sepenggal kisah dalam waktu
Yang kulalui dan takkan kulupakan

Melayang rasa Oh hatiku
Menggangu waktu tidurku
Gelisah dan hatiku gundah
Berangan tuk kesekian kali

Kategori:Baca Aja, CurHat Tag:

31/01/08 : Ban Depan Bocor

Februari 1, 2008 Tinggalkan komentar

Selamat pagi!

Pagi-pagi sudah hujan. Siap-siap untuk berangkat lebih pagi. Benar saja, di “bottle neck” Joglo, mobil & motor berebutan untuk jalan. Apalagi motor-motor yang mengambil jalur kanan dan juga mengambil jalur lawan arah, membuat keadaan tambah semrawut. Saya? Mengambil jalur paling kiri *cari aman*.

Hampir sampai di tujuan, kok kaya’nya motor goyang-goyang ya? Masuk parkiran goyangan tambah hebat. kenapa ya? Aduh… yayang Nouvo-ku kenapa cih? Parkir, lepas semua atribut, liat kaca *narsis mah teteup*, cek motor. Ahhhhhhh!!!! BAN DEPAN KEMPES!!! Gimana nih gimana dong?

Untungnya selalu bawa cadangan ban dalam. Tapi…. nambal dimana nih? Untung ban depan yang bocor. Kalau ban belakang? Susah-susah gampang!

Sekali waktu ban belakang saya kempes (sudah beberapa kali sih… maklum, long way to go, jalur kantor yang dulu ekstrem bo’)

  1. Ban belakang kempes, tapi tidak harus ganti ban dalam. Ini mudah, tidak usah copot knalpot, tinggal ditambal, pasang, dan beres.
  2. Ban belakang kempes, dan ban dalam harus ganti. Nah.. ini yang repot… ada 2 versi nih…
  • Ada tukang tambal ban yang sudah bilang bisa dan bongkar knalpotnya, eh dia akhirnya nyerah karena ga bisa ganti! Knalpot sudah dilepas, dan dipasang lagi karena ga bisa ngganti tuh ban dalem. Parah ga’ sih tuh. Jadi dia hanya tambal tuh ban dalam dan bilang sama saya : “Semoga tambalannya kuat ya Mbak, besok dibawa saja ke bengkel besar untuk ganti ban dalamnya!” Wahhhh… yuk mareee!
  • Tukang tambal ban yang bongkar dan ganti ban dalam. Berhasil!! Tapi… kok kaya’ ga sreg ya hati ini… Satu hari… seminggu ke depan…. ban belakang terasa bergoyang-goyang. Saya cek ke bengkel, dan ternyata : Roda belakang kendor!!! Kata mekaniknya, “Wah mbak, untung pas lagi jalan rodanya ga copot.” What??? perumpamaan yang mengerikan!
  • Bongkar dan ganti ban dalam. Sukses!!! Ga ada masalah *Fuih… akhirnya…*

Nah, berdasarkan pengalaman-pengalaman diatas, saya masih bisa bilang UNTUNG *dasar Jawa*. Kenapa untung? karena yang bocor itu ban depan, jadi bongkarnya lebih gampang. Cuma  masalahnya, dimana ada tambal ban terdekat dari Graha Niaga?

Stengah 6 sore acara selesai, turun ke parkiran, beuh… parkiran masih penuh dengan jejeran motor-motor.  Waduh.. gimana cara ngeluaring motor-kyu diantara “lautan” motor-motor itu ya? Panggil tukang parkirnya dong ah :p

“Mbak, itu bannya bocor ya?”

Baca selanjutnya…

30 Jan 08 : Muaceet

Februari 1, 2008 Tinggalkan komentar

Tgl 30 Januari malam jalanan muaceet beneer ya! Hujan dari siang awet sampai malam walaupun hanya gerimis.

Keluar dari Graha Niaga, Sudirman jam 6.30 malam *menjaga training 3 hari sampai besok* aah.. masih gerimis. Mau pakai jas hujan kok malas ya. Cuek aja lah, basah-basah dikit (kalo kata iklan dingin-dingin empuk..hehe). Waduh…  jalanan padat merayap.

Mencoba untuk sabar dengan berjalan pelan 20 km/jam. Diklakson? tetep sabar. Disalip? tetep sabar. Mencoba untuk “tidak terpancing” sama sekali. Padahal biasanya kalau ada yang meng-klakson, saya pasti bilang, “Ah… sabar dong!” sambil menengok ke belakang *walaupun pastinya yg mengklakson nggak denger makian saya*. Kalau disalip, saya langsung panas dan berusaha untuk menyalip lagi (kalau yg menyalip truk gandeng? waduh… nyerah aja deh:p)

Sudirman -> Mayestik -> Keb. Lama -> Jl. Ciledug Raya

Lama tidak melewati jalur ini di jam pulang kantor cukup membuat saya “mengelus dada”. Ah… What a day!!

Jangan kurus ya…

Desember 7, 2007 Tinggalkan komentar

Akhir2 ini hampir semua teman saya berkomentar :

“Toet, loe kok kurus banget sih?”

Nah, ini dia, pertanyaan yang belum saya temukan jawabannya. Saya sendiri juga heran kenapa berat badan saya lama-lama turun?

“Toet, patah hati ya? jangan sampe segitunya dong, udah, lupain aja…” >> bo’ hari gini masih melow2? udah terkubur dalem2 deh, i’m happy being single!

“Badan udah kurus gitu jangan pake diet2 lagi deh!” >> nah, ini lagi, berat cuma berkisar 43-47 kg kok pake diet2… yang bener aja…

“Elo, ditinggal married ampe segitunya… Nyantai aja lagi.” >> iya sih, bener ditinggal married, tapi bukan itu kok alesan jadi kurus… 😛

“Jangan2 loe bulimia?? Atau coba2 pake narkoba ??????” >> what????? no way bus way deh…. Kepikiran aja enggak.. ihhhh

“Ehmm… gue tau, pasti gara2 loe naek motor, trus kan kena angin, nah sebenernya badan loe *udah berisi*, cuma karena tiap hari kena angin karena naek motor, makanya tuh badan kekikis abis… :-D” >> kaya’nya alesan terakhir ini nih yang mendekati kenyataan 🙂

Hmm… banyak alasan yang diajukan, tapi teteup aja nggak ada satu jawaban yang pasti.

Oke, sekarang saya akan menuliskan cara2 apa saja yang telah saya lakukan untuk menaikkan berat badan :

Baca selanjutnya…

1/2 hari kemarin

November 28, 2007 1 komentar

Jam makan siang (12.00) pergi ke bank. Sesampainya disana, kok pintunya setengah tertutup dan dijaga polisi. Ternyata kompie bank-nya lagi offline. Waduh, terpaksa cari cabang terdekat nih.  Tancap gas menuju kesana, antri lumayan panjang. Done!

Lanjut makan siang, udah laper banget, makan fast food aja. Trus pulang ke kantor lewat tol. Lancar karena yang demo sudah tidak ada tanda-tandanya. Sampai kantor hampir jam stengah tiga sore.

Buka kompie, liat kerjaan, buka YM, pada nanya : “Kok ga dijawab-jawab sih YM gw??”. Wah… maaf… lupa pasang sign “stepped out”.

Baru buka milis, baru join conference, tiba-tiba… LAMPU MATI!!!

Huaaahhhh… belum ke-save.. Menyebalkan. Ga bisa ngapa2in. Panasnya dunia…

Sholat Asar dulu di mesjid sambil berharap semoga lampunya udah nyala sehabis sholat.

ternyata belum. Denger radio aja dari HP. Tetep kepanasan. Nunggu jam 5 kurang. Pulang deh 😛

Kategori:Baca Aja, CurHat Tag:

Cerai????

November 19, 2007 1 komentar

 

Seorang teman bercerita bahwa ia merasa tidak cocok lagi dengan istrinya dan akan segera mengurus perceraian ke pengadilan.

“Astaghfirullah!” saya berseru, “Kenapa? Mengapa?”

Dan ia pun menceritakan secara mendetail hal dan kejadian yang membuat ia melakukan keputusan tersebut.

“Tapi perceraian itu hal yang paling dibenci Allah, dan apakah kamu tidak kasihan dengan anak2?”

“Yah, apa boleh buat, mungkin ini jalan yang terbaik.”

“Terbaik bagi siapa? Bagaimana dengan istri kamu? Kok saya merasa seperti nonton sinetron2 itu ya? Maaf kalau saya banyak bertanya dan berkomentar, tapi apa kamu melupakan janji yang diucapkan pada saat menikah dulu?”

“Sudahlah, saya bercerita ini agar saya merasa sedikit lepas beban saya, bukan untuk dinasehati. Ayo makan lagi, dari dulu kamu kan makannya banyak tapi ga’ pernah gemuk.”

Aahhh….. Saya tidak tahu apakah saya harus bersedih atau bergembira akan hal ini. Jauh dilubuk hati saya masih mencintainya **dengan cara saya sendiri**, tapi saya sudah merelakan dia untuk bersama dengan yang lain, bukan bersama saya.

Situasi seperti ini tidak saya inginkan! Bagi saya, pernikahan adalah sesuatu yang sangat sakral, sekali dalam seumur hidup. Tidak boleh ada rasa bosan dan tidak cocok. Jika rasa bosan dan tidak cocok datang, siramlah dengan cinta dari kedua belah pihak, suami dan istri. Buat apa kita berkomitmen dihadapan Tuhan jika kemudian kita melanggarnya?

Point saya untuknya berkurang jauh. Dulu saya nilai tinggi untuk segalanya. Saya tidak melihat kekurangan2 yang ada padanya. Sekarang? Menurun drastis!

Tapi seperti kata dia, “Kamu tidak bisa men-judge saya seperti ini, karena kamu belum mengalami dan merasakan apa yang saya alami dalam perkawinan tersebut.”

Saya hanya bisa terdiam.

%d blogger menyukai ini: