Arsip

Posts Tagged ‘Jatoh dari motor’

Jatoh kok hobi

September 19, 2008 2 komentar

Pada hari Rabu, tgl 17 September 2008, dipagi hari, perjalanan menuju kantor mengendarai motor, saya terjatuh lagi. tepatnya di Jl. Ciledug Raya, Larangan, di tikungan setelah Puri Beta 2, sebelum pom bensin, arah ke Ciledug.

Sebelumnya saya sudah bergumam dalam hati, “Ni motor kenapa ya? Kaya’nya musti dibawa ke bengkel nih.” Tapi perasaan itu saya hilangkan…  Di tikungan itu tiba2 saja motor saya oleng dan hilang keseimbangan ke kiri. Saya seperti terseret dan muka seperti terantuk. Kontan saya ditolong orang sekitar. Alhamdulillah saya bisa bangun dan dituntun jalan ke pinggir. Motor saya juga dibawa kepinggir dan orang2 berkerumun menanyai saya, “Ga papa mbak?” “Mau dibawa ke RS mbak?” “Bisa jalan lagi mbak?” dan pertanyaan2 lain. Ada seorang pemuda yang berkata, “Saya juga tadi jatuh disitu mbak. Itu ada bekas oli di jalanannya. Jadi licin. Sebelumnya juga ada yang jatoh mbak.”

Saya merasa agak pusing, muka sepertinya bonyok karena tadi benturannya cukup keras dengan helm. Tangan sebelah kiri cenut-cenut dan lemas. Lutut kiri nyeri dan kaki kiri luka sedikit. Lalu saya melirik ke motor saya. Hua…. cover depannya pecah lagi *meskipun pecah ringan*. Spion kiri rusak. Body samping beset dikit. Untung ga ada lagi yang rusak (semoga).

Jadi inget luka saya di lutut sebelah kanan yang sudah mengering. Sekali lagi, untung jatoh kiri, bukan kanan, kalo kanan kan bisa kebuka lagi luka saya waktu jatoh di Pelab. Ratu bulan Maret kemarin…huhuhuhuhu Baca selanjutnya…

Pentingnya Safety Riding

Mei 22, 2008 1 komentar

Kemarin, ketika sedang membuka YM, Yudhi memberi tahu kalau Oki kecelakaan, sempat masuk UGD dan sekarang sudah dirumah. Wah, mendengar kata UGD dibenak saya pasti parah nih. Saya pun janjian dengan Yudhi untuk menjenguk sehabis pulang kantor. (Duh, padahal kemarin saya kan sempat menelfon Oki tanya2 tentang motor saya yang mogok tiba2…duh…semoga ga parah ya lukanya)

Dari Semanggi, lewat Gatsu, belok kearah Mampang, dan meluncur ke rumah Oki di Tanjung Barat. Terlihat Oki duduk di teras bersama beberapa temannya. Dia cengar cengir begitu melihat kami. “Aduh..apa2an sih Toet pake bawa kue segala, orang gw gapapa kok…”

Oki memang terlihat tidak apa2. Di pagian betis depan telihat luka terbuka sebesar telapak tangan, tapi tidak dalam, luka merata. Baca selanjutnya…

Jatoh dari motor

Maret 28, 2008 2 komentar

Saya mo ceritain pengalaman saya jatoh dari motor. Udah beberapa kali sih…

Dulu pertama banget jatoh waktu masih jadi Boncenger alias dibonceng. Waktu pulang kantor sama Pak Ibrahim (temen kantor), motong jalan lewat komplek perumahan yang jalannya bukan aspal, tapi paving block. Tiba2 ada motor kenceng banget dari arah belakang, dan nyerempet kita! Kontan aja kita jatoh, dan tu motor kabur ga keliatan lagi batang motornya *hehe, kalo  orang kan batang hidungnya ya, kalo motor batang apanya??*

Dibawalah kita ke klinik terdekat, dibersihin, kasih betadine dan diperban.

Besoknya saya dipaksa Ibu untuk ke H. Naim, Jl. MPR III Dalam No. 24, Cilandak Barat, Jakarta Selatan untuk diurut karena kaki dan tangan yang keseleo (untung ga ada yg patah). Dan pulang dari sana saya diberi kertas kecil warna kuning    yg isinya pantangan, dilarang makan ikan, ayam, duren, telor, dll.

Trus.. udah punya motor sendiri.. sering sih jatoh, tapi ga gawat, beset2 dikit pake betadine cepet sembuh.

Nah.. yang ini agak lumayan lukanya, jatoh di belokan komplek menuju kantor, ngesot gitu kaya’ Valentino Rossi   , cuma kalo Rossi selamat, nah saya-nya keterusan nglosor nyeret tuh motor. Ga ada hujan ga ada angin gitu! Emang sih kata yang pada nolongin, jalannya licin karena ada truk tanah lewat, jadi banyak ceceran tanah, plus air2 gitu.. jadilah saya datang kekantor terseok2 dengan motor cover depan penyok, setang miring kekanan, celana jins bagian lutut agak terkoyak, jaket bagian siku robek.

Pas sampe dikantor, langsung ditolong, dibuka jaket dan celana *huhu… sementara pake sarung dulu tuh! ampyun deh!* Yak, lutut keseleo, siku berdarah, telapak tangan juga tapi dikit. Langsung salah satu karyawan saya berkomentar, “Aduh Bu… pasti ngebut deh ya?!” Huhu.. dengan meringis kesakitan saya jawab, “Enggak, orang jalan pelan, mbelok, malah keterusan kok 🙂 “. Kemudian luka saya dibersihkan, dan diberi obat Cina namanya Tie Ta Yao Gin   . Gilaaaa… tuh obat cuma kaya’ obat merah aja, tapi baunya kaya’ jamu, dan rasanya periiiiiihhh banget!!!! Bayangin aja luka kita yg berdarah itu ditetesin ni obat, rasanya kaya’ kebakar!! Tapi efeknya sodara2, wihh… ternyata lukanya cepet kering!! Ga sampe 3 hari, luka di kaki dan siku udah kering dan mengelupas. Ga usah repot ganti perban tiap hari, cukup dengan meneteskan obat itu di luka kita.

Dan luka2 karena jatoh dari motor tersebut tidak membuat saya kapok untuk berhenti naik motor 🙂

Pada  liburan panjang 3 hari lalu di bulan Maret 2008, tepatnya tgl 21-22 Maret 2008, saya ikut Touring Spinner Community ke Pelabuhan Ratu. Jalan yang dilalui ternyata benar2 edun, apalagi

Baca selanjutnya…

%d blogger menyukai ini: